Sayang dia

ini pengajarannya: ibubapa sibuk mengutamakan anaknya. Menjaga anaknya. Tidak menghiraukan hatinya yang dilukai anaknya. Dia hanya ingin lihat anaknya gembira. Tetapi anaknya tidak pernah berterima kasih kepada ibunya yang sentiasa berusaha untuk nya.

Pada zaman kini, ramai anak2 muda yang gembira. Ibubapa mereka terpaksa ikut kerana ingin melihat anaknya gembira dengan keputusannya. Tetapi….kesian

Ibubapa terpaksa terima realiti kini iaitu membiarkan anaknya ber COUPLE tanpa hubungan halal di sini Allah.

Ramai anak remaja yang lebih mencinta COUPLE nya dari mencintai ibubapanya. Mereka sangat gembira apabila bersama dengan COUPLE nya. Segala kemahuan COUPLE nya dituruti. Sanggup mencium COUPLE nya.

Apabila bersama ibubapanya, pelbagai kerenah apabila bersama ibunya sehinggakan sanggup meinggikan suara dihadapan atau apabila berkata-kata dengan ibubapanya.

Advertisements

~ oleh sanzzanki di Oktober 18, 2008.

Satu Respons to “Sayang dia”

  1. stuju….stuju….
    aku stuju sgt2 p yg ko said 2….
    hurmmmm…
    aku tgk dak2 skung SOOOOOOOsial sgt…
    opsss…
    kih3…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: